Wednesday, April 14, 2010

THE LAZY WAY TO SUCCESS

Sesuai judulnya yang bombastis dan kontroversial, buku ini membahas bagaimana cara menghindar dari pekerjaan. Mindset yang terbangun sejak kecil, orang yang tak mau kerja identik dengan malas. menurut Fred Gratzon, justru orang-orang malaslah yang bisa memecahkan masalah sulit yang dihadapi manusia dalam hidupnya. Gratzon mengacak-acak mindset yang telah didesak-desakkan oleh orang tua kita sejak kecil. Contohnya kita selalu disuruh untuk bekerja keras agar tercapai cita-cita, sehingga kelak akan mendapatkan kebahagiaan. dan sampai detik ini belum ada orang yang membantahnyai.

Menurut Gratzon, kerja keras bukanlah dasar kesuksesan. kerja keras sama sekali tidak ada hubungannya dengan kesuksesan. Jika mereka yang sukses karena kerja keras, itu hanyalah suatu kebetulan belaka dan bukan karena sebab akibat. Lebih keras, penulis yang membawahi ribuan karyawan ini menegaskan, kesuksesan berbanding terbalik dengan kerja keras. Orang yang mendukung keutamaan nilai kerja keras sebenarnya mereka melakukan tindakan yang merendahkan kemanusiaan. Gratzon, menghamparkan fakta-fakta yang mendukung oponinya. kemajuan dan keunggulan peradaban yang ada sekarang ini diciptakan oleh orang-orang yang bosan, tak mau memakai cara-cara lama dalam melakukan sesuatu. nelayan menemukan layar, karena tak ingin capek mendayung. orang memasang bajak ke punggung sapi karena enggan mencangkul.

Begitu juga apa yang dialami para biarawan Italia abad kegelapan saat belum ditemukannya angka arab, ia harus mengalikan angka romawi CDXXXIV x IX, betapa susahnya. Karena ditemukannya angka 0, perkalian itu menjadi lebih mudah. Dalam hal ini, kasus ini bisa diselesaikan dengan ketiadaan (0). Lalu bagaimana bisa menemukan cara-cara jenial tersebut kalau malas? gampang. ia punya saran: jalani hidup seperti permainan. Kita masih ingat bagaimana kita memperlakukan permainan pada masa bocah. Kita melakukan semuanya dengan senang, tanpa beban. tiap detik harus fun abis! karena dalam kondisi fun, otak menghasilkan neurontransmitter yang disebut endorfin. mirip morfin yang bisa menghilangkan rasa sakit dan menawarkan perasaan nyaman dan tenang. dalam keadaan seperti itu maka ide-ide keren akan berebut bermunculan.

Agar tetap bisa senang, lakukan apa yang menurut anda adalah panggilan jiwa anda. ide seperti ini sebenarnya sudah pernah diulas oleh paulo coelho dalam novel fenomenal sang alkemis. Coelho menyebutnya dengan legenda pribadi. jadi buku ini idenya cukup basi, hanya cara penyampaiannya yang kontroversial dan bombastis. Benar bahwa cara penyampaiannya yang sengaja dipaksakan seolah mengaitkan ngaitkan berbagai hal sebagai analogi untuk pembenaran tesisnya. Padahal kenyataanya tak ada satupun cara mudah yang bisa didapat oleh peradaban modern dewasa ini tanpa kerja keras. Segala sesuatu yang besar lahir karena dorongan rasa ingin tahu. Dari rasa ingin tahu itu bergerak kepada ingin mencari tahu. Dari mencari tahu , timbulah semangat untuk berbuat sesuatu. Dari berbuat inilah menimbulkan effort yang besar , kerja keras siang dan malam melewati berbagai hambatan untuk lahirnya aktualitas..

Keliatannya tulisan Gratzon, ikut memberikan pembenaran latar belakang kehancuran ekonomi AS dan Eropa serta Jepang dewasa ini, yang melahirkan budaya malas , konsumtive dan kehilangan etos sebagai pembaharu. Padahal kebangkitan Ekonomi AS paska perang dunia kedua lebih disebabkan etos kerja keras visioner yang merupakan fuel besar membuat bangsa AS memimpin perubahan diabad 21. Hari ini kita melihat fakta kehebatan ekonomi China karena etos kerja keras. Tapi ada yang menarik apa yang ditulis oleh Gratzon bahwa At the end of the day, it's not what I learned but what I taught, not what I got but what I gave, not what I did but what I helped another achieve that will make a difference in someone's life....and mine" Ini menyiratkan bahwa pada akhirnya hakikat manusia bukanlah mendapatkan tapi memberi…dan itu hanya mungkin bila kita berbuat,bukan malas. Ya,kan..

Propaganda lewat Film.

  Selama lebih dari 10 tahun di China, Saya suka nonton drama TV. Padahal di Indonesia hal yang jarang sekali saya tonton adalah Drama TV. M...