Wednesday, September 17, 2008

Masyarakat Resiko

Bangsa AS memang menggunakan masa depan sebagai permainan angka angka dan asumsi. Hebatnya asumsi mengabaikan masa depan itu sendiri dengan lahirnya produk imajiner bernama future option. Ada resiko dan begitulah bahwa tidak ada kapitalis tanpa resiko. Hari ini bukan masa lalu dan who care about the future selagi modal dapat mengalir bebas menangkap apapun peluang didepan. System dibangun untuk terbentuknya great canal bagi arus modal. Ada yang menjamin , ada yang menilai, ada yang memasarkan dan juga ada mengatur lalu lintas itu , tapi tidak ada pengendali kebebasan modal. Dari semua itu pertumbuhan ekonomi terangkat dan daya beli meningkat , pasarpun semakin rakus melahap semua produk import. Produktifitas tak penting lagi karena liquiditas selalu tersedia untuk berhutang dan berkonsumsi. Maka who care about the future ?

AS percaya kehebatan kendali system moneter mereka yang no risk. Percaya dengan kekuatan kendali system pertahanan security dalam negeri. Dipusat kepongahan patung liberty, keamanan menjadi ilusi ketika gedung kembar WTC New York rubuh olek aksi teror. Dipusat jantung system kapitalis , Wall street pun tersungkur dilanda crisis credit. Lantas dimanakah kendali yang dibanggakan itu. Jawabnya tidak ada! Karena setiap kendali dalam system kapitalis kehilangan nyali dihadapan modal, dan bahkan banci bersikap. Keperkasaan AS sebagai pengendali kekuatan dunia tidak berlaku didalam negeri. Negeri ini kehilangan darah heroik untuk berhadapan dengan segelintir orang yang mengontrol uang beredar. Tak nampak garang seperti di Irak atau Afghanistan.

Yang pasti kini bagi AS , masa depan yang dulu dibayangkann dalam angka angka asumsi economic growth ternyata adalah wilayah beresiko. Keperkasaan memperdaya waktu dan kekinian dalam asumsi , sirna sudah. Bahkan asumsi dari lulusan Harvard Business School bidang financial Analysis yang berkarir di Wall Street ,kini menjadi jobless karena tempat dia berkarir dengan kehebatan matematika derivative product money market terjerembab. Ada 28 ,000 manusia first class dibidang keuangan masuk dalam daftar penganggur baru untuk bergabung dengan 6% populasi pengangguran yang sudah ada di AS. Itulah dampak dari crisis credit subpreme yang membuat Lehman Brothers sebagai investment banker berusia lebih seratus tahun tersungkur dalam hitungan jam. Masalah selesai ? inikah masadepan itu ?

Kemudian mereka berkata “Kita hidup dalam masyarakat resiko “. Masa depan dunia bukan lagi tempat yang aman bagi semua. Ancaman ; global warming , krisis pangan dan energy, dan terror bangkitnya kekuatan islam. Mereka paranoia diatas kekalahan melawan dirinya sendiri. Mereka bicara tentang akibat tapi tidak berani bicara tentang sebab. Senyatanya akar masalah sebab musabab itu adalah hilangnya control pasar. Padahal control itu adalah cara untuk mengelola ketidak pastian masa depan. Ibarat Nafsu adalah hal tanpa batas tapi nurani mengontrol agar nafsu tidak mengabaikan akal sehat. Masyarat resiko adalah masarakat kehilangan akal sehat karena memperturutkan hawa nafsu. Yang terlalu yakin mempermainkan sang waktu padahal tidak ada satupun manusia berdaya terhadap sang waktu.

AS bisa saja berkata dengan gagah untuk siap mengambil resiko, tapi dengan cerdik pula akhirnya akan mencoba menguasai “ketidak terdugaan “ dengan menyalahkan orang lain. Sama seperti Hitler yang mengirim kaum Yahudi kekamar gas beracun karena gagal mengelola ekonomi dan mengurangi pengangguran. Juga tidak jauh beda dengan AS yang menyalahkah Al Qaeda sebagai biang dibalik kejatuhan Ekonomi AS. Video amatir yang 7 tahun tersimpan di pentagon kini kembali diputar. Rekaman berisi tentang pernyataan dari Osama Bin laden pada bulan desember 2001“ Jika ekonomi mereka ( AS) hancur, mereka akan sangat sibuk dengan masalah mereka sendiri dan akhirnya membuat mereka lemah. Ini sangat penting untuk kita selanjutnya memfokuskan perhatian untuk memukul ekonomi AS dengan semua cara yang mungkin.” Selanjutnya ada pula kata kata dari wakil Osama Bin Laden , Ayman Al _Zawahiri “Kami juga akan meneruskan upaya, jika diizinkan Allah untuk menghancurkan ekonomi AS.

Padahal terbentuknya “masyarakat resiko “ lahir karena sikap yang menolak hadirnya sang penguasa seluruh alam semesta. Selagi manusia tidak percaya akan sang penguasa sejati maka selama itupula manusia tidak akan pernah menyadari bahwa masa lalu berhubungan dengan masa kini dan masa kini menentukan masa depan. Dimasa depan semua manusia akan mati. Itulah yang pasti. Selebihnya tidak ada yang pasti. Karenanya menyadari “masyarakat resiko “ adalah kesadaran keimanan kepada Allah, dalam bentuk kesederhanaan, kejujuran, keikhlasan, kebersamaan sebagai ujud ketidak berdayaan menghadapi sang waktu. Inilah yang dilupakan oleh AS untuk akrap dengan resiko dan sekaligus mengendalikannya dengan bijak.

Wahyu dan Zaman

  Wahyu yang selama ini dikenal dan dipahami oleh umat Islam berbeda dengan fakta dan klaim sejarah. Karena wahyu yang absolute hanya saat w...