Thursday, September 11, 2008

Gus Dur dan PKB

Sebuah tontonan politik memilukan hati kita. Seorang yang ditokohkan , yang dibela nama baiknya dan ditempatkan sebagai President hasil kesepaktan poros tengah. Kini dipermalukan didepan public. Mungkin kita bertanya tanya ada apa didalam tubuh PKB. Gus Dur, ada apa dengan tokoh pro demokrasi yang kiyai ini. Mengapa murid dan bahkan ponakan tersayangnya berseberangan dengannya. Inikah nilai demokrasi yang selama ini diperjuangkan oleh Gus Dur, hanya menghasilkan pertikaian untuk saling menghujat lewat pengadilan.?

Keberadan PKB tidak bisa dilepaskan dari ke tokohan seorang Gus Dur. Seorang ulama intelektual, budayawan , negarawan dan juga seniman. Memahami Gus Dur bukanlah hal yang mudah apalagi orang yang berpikir sektoral. Dia seorang universal dalam melihat persoalan dinamika kehidupan abad yang brengsek ini. Dari dirinya muncul berbagai pandangan yang pro dan kontra. Diapun dipuji dan juga dimaki. Tapi begitulah eksistensi seorang tokoh yang tak lepas dari suka dan tidak suka. Gus Dur paham betul akan langkahnya. Dia melintas batas atau mungkin bataslah yang melintasi dia.Ke kiyaiannya tidak dalam bentuk symbol sarungan walau basisnya adalah organisasi Islam yang berbau tradisional atau sarungan.

Memahami PKB tidak bisa disamakan seperti memahami Qur’an dan hadith. Tidak bisa dibawa kepada pemahaman secara kaku tentang firman Allah pada Surat Al-Nisa : 4: 59, bahwa mentaati Allah dan rasul juga haruslah mentaatin pemimpin. Silang sengketa terjadi maka semua harus dikembalikan kepada Al Qur-an dan hadith. Tidak bisa. Masalah ini sudah final dan tidak perlu diperdebatkan. Pertikaian justru terjadi karena pemahaman luas dari Surat Al – Nisa itu sendiri. Masing masing punya pandangan sendiri sendiri. Dari semua itu , tentu kembali lagi kepada posisi sentral dari seorang Gus Dur.

PKB bukanlah Hizbullah yang didirikan oleh Khomeini dan bertarung melawan imperialis Zeonis. Kita tidak akan mendengar Hisbullah bertikai secara internal. Bahkan tak ada satupun pihak luar yang bisa masuk , apalagi memprovokasi Hizbullah. Kelompok Islam melawan zeonisme , Gus Dur mendukung Israel. Maka PKB Gus Gur menciptakan warna tersendiri, sebuah bendera Islam yang mengakui pluralisme kebangasaan. Sesutu yang memang selalu berseberangan dengan kelompok lainnya. Masalah ini tentu sudah dipahami oleh Gus Dur dan dia berbuat dengan caranya yang berbeda dan selalu berbeda , yang sectoral menjadi universal dan begitu sebaliknya. Tak akan pernah sampai wawasan kita untuk memahami seorang Gus Dur dengan project PKB nya sebagai visi masa depannya, visi kebangsaannya.

Pertikaian ditubuh PKB bukan pula cermin dari sebuah citra islam yang universal. Bukan pula Citra budaya Indonesia yang suka bermusyawarah mufakat “ untuk menentukan kata sepakat. Pertaikain ini lahir dari sikap “demokrasi ala Gus Dur” , yang menciptakan kader untuk loyal kepada kekuasaan mutlak dari sebuah Dewan Syuro. Sebatas ini adalah benar sebagai dasar syariat Islam menjaga barisan lurus ( Ashaff ) umat. Namun menjadi lain hasilnya bila visi syariat islam dikaburkan oleh semangat pluralism. Maka kebenaran menjadi subjective dan ruang bertikai terbuka lebar. Disaat itulah kekuatan lawan masuk untuk membubarkan barisan lewat kader bermental petualang.

Tapi kita yang berada diluar , merindukan sebuah visi religius yang sejuk. Bahwa apapun alasannya pertikaian itu tidak boleh terjadi. Orang mukmin adalah bersaudara satu sama lain dan saling menjaga. Keburukan satu pihak tidak boleh diketahui pihak luar. Berdialohg dalam kesabaran adalah kunci untuk memenang akal sehat yang bersumber dari hati nurani terdalam. Inilah yang universal untuk dipahami bila kita ingin berjuang untuk menciptakan kehidupan yang madaniah. Ya, kita hanya bisa mengelus dada, karena sebuah tontotan politik menjadi tidak lagi edukasi untuk menjadi teladan bagi anak anak kita.

No comments:

Propaganda lewat Film.

  Selama lebih dari 10 tahun di China, Saya suka nonton drama TV. Padahal di Indonesia hal yang jarang sekali saya tonton adalah Drama TV. M...