Korup berpikir..

 




Jalan menuju rumah saya, ada pelintasan kereta api. Saya tahu pasti itu pejaga kereta adalah suka relawan. Karena dipintu kereta itu adalah kaleng sumbangan warga. Orang yang lewat diharapkan memberikan bantuan serelanya. Pekerjaanya terliat sederhana. Tapi kalau meliat prilaku pengedara yang serba ingin terburu buru, tanpa ada penjaga pintu kereta, itu sangat beresiko. Belakangan saya tahu penjaga pintu kereta itu tidak lagi menempatkan kotak sumbangan. Mungkin dia sudah dapat UMR dari PT. KAI.


Penjaga pintu kereta, namanya Samad. Dia sebenarnya menjaga hukum besi. Orang yang melanggar aturan sinyal kereta akan lewat, pasti kena kiss Kereta api dan mati. Tugasnya memastikan orang tidak kena kiss kereta. Kalau penyebab kecelakaan, anda menyalahkan pengendara yang tidak patuh sinyal, maka anda sedang hidup di negeri utopia. Semua serba patuh dan tertip. Engga begitu. Aturan Tuhan aja dilanggar apalagi aturan manusia. Makanya negara perlu ada aparatur, agar aturan bisa dipastikan dipatuhi dan kehidupan jadi tertip.


Kendaraan penuh sesak. Kendaraan sudah tua. Itu sudah melanggar hukum dan aturan. Polisi harus berhentikan kendaraan. Dinas LLJ harus cabut trayek karena kir sudah expired. Penerapan hukum harus dilakukan. Begitu sistem bernegara. Tapi Polisi disuap saat di jalan. LLJ disuap saat di tempat penimbangan dan pemeriksaan kir. Kemudian kendaraan itu terjatuh kejurang karena rem blong. Apakah saya harus salahkan supir yang tidak hati hati. Salahkan supir yang bawa kendaraan diatas ketentuan. Tidak. Saya akan salahkan sistem yang gagal merekrut aparat yang bersih. Sehingga membahayakan publik.


Anda bisa saja berargumen akal sehat. “ Ah itu kan hanya segelintir dibandingkan dengan 500.000 aparat polisi.” Di negeri ini tidak lebih 1000 elite. Kalau mereka korupsi apakah kita bisa berkata “ ah itu hanya 1000, kan ada jutaaan aparat dan ASN  yang baik, engga korupsi. Dan lagi kan aparat tidak mungkin menjaga semua rakyat. Berapa sih jumlah aparat. Itu argumen sama saja kita membayar mesin yang kerja berdasarkan output. Padahal kita membayar manusia yang punya akal dan kercerdasan melakukan sistem operasi untuk menjangkau semua. Karena itu mereka dididik dengan berat dan dilatih secara terprogram, pasti ongkosnya mahal. Untuk apa itu semua?. Kalau akhirnya rakyat harus maklumi disalahkan.


Mengapa? tugas aparat itu adalah menegakan aturan dan hukum. Mereka kerja itu engga gratis dan tidak dipaksa alias suka rela. Apapun motifnya, yang pasti mereka dapat bayaran. Mereka sadari bahwa mereka diadakan karena rakyat itu tidak patuh secara sendiri dan kelompok. Sudah kodrat manusia akan freewill. Artinya aparat diperlukan untuk terjadinya ketertiban hukum, agar tidak ada kekacauan dan tidak ada korban sia sia. Nah kalau apapun yang terjadi, disalahkan rakyat. Lantas untuk apa kalian aparat dibayar. Untuk apa kalian ada?


Sehebat apapun hukum dan UU tanpa law enforcement, itu sama dengan omong kosong. Apalagi kalau aparat bintang 2 seenaknya membunuh ajudan hanya karena emosi. Menghambat proses projustia. Sudah jelas data intelijent akan terjadi potensi keributan di Kanjuruhan. Tetapi tetap saja izin diberikan pertandingan Liga. Di tengah kerumunan di tempat tertutup gas air mata ditembakan kearah massa. Bintang 2 terindikasi pengedar narkoba. Kita semua tidak aman. Kalau aparat tidak dibersihkan, hanya masalah waktu anda dan saya akan kena jadi korban oleh aparat yang kita bayar dari pajak kita sendiri. Kita semua sedang tidak baik baik saja.


Yakinlah, jika sistem itu tak bisa diperiksa kebenarannya, tidak bisa dikritik, maka kita semua sedang dihabisi secara lambat namun pasti. Itu karena kita gagal mencerdaskan diri sendiri. Apalagi kalau semua  korban anda berusaha maklumi, maka itu artinya anda sedang berpolitik. Apapun dihalalkan demi aparat yang korup. Anda puas demi citra pemerintah yang hebat. Hanya kepuasan pribadi. Kalau begitu sikap anda. Maka anda gagal melaksanakan fungsi nilai demokrasi. Sistem yang korup karena rakyat juga korup, setidaknya korup dalam berpikir. Saya bersukur presiden yang saya pilih tidak terprovokasi dengan cara berpikir korup rakyat yang memaklumi Polisi salah dan menyalahkan rakyat. Kini baik kasus FS dan Kanjuruhan sedang beproses untuk dapat keadilan bagi rakyat.


Comments

Popular posts from this blog

Keterpurukan ekonomi AS

Pria itu

Harapan ...