Monday, October 27, 2014

Menjadi unggul...

Susi Pudjiastuti , wanita kelahiran 15 Januari 1965 Pangandaran, Jawa Barat di percaya oleh Jokowi untuk menjabat sebagai Menteri Kelautan dan Perikanan.  Susi hanya memiliki ijazah Sekolah Menengah Pertama (SMP). Susi adalah seorang pengusaha yang mengawali bisnisnya sebagai pengumpul ikan di pusat pelelangan Ikan Pengandaran. Lewat kerja keras siang malam, bisnisnya berkembang. Dia mendirikan pabrik pengolahan ikan pada PT ASI Pudjiastuti Marine Product dengan produk unggulan lobster bermerk Susi Brand. Pasarnya, pun berkembang hingga luar negeri seperti Asia dan Amerika. Berkembangnya pasar produk ini pun membuatnya mau tak mau membutuhkan sarana transportasi sehingga produk yang dibawa dalam keadaan segar. Akhirnya muncullah pemikiran untuk membeli sebuah pesawat pengangkut yang kemudian melatarbelakangi berdiri PT ASI Pudjiastuti Aviation dan berkembang hingga saat ini. Kesuksesan Susi menuai perhatian dari banyak kalangan. Hingga kemudian dia pun dianugerahi pengharagaan antara lain Pelopor Wisata dari Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jawa Barat tahun 2004, Young Entepreneur of the Year dari Ernst and Young Indonesia tahun 2005, serta Primaniyarta Award for Best Small & Medium Enterprose Exporter tahun 2005. Susi bisa berdiri sejajar bahkan lebih dengan sarjana  yang lulusan dalam dan luar negeri. Sebagai Menteri ,Susi akan memimpin para doktor dan mungkin professor untuk kejayaan Indonesia di laut.

Teman saya hanyalah tamat SMU. Dia percaya bahwa Allah SWT telah menjamin rezeki makhluknya. “Dan, tidak ada suatu binatang melata pun di bumi, melainkan Allah-lah yang akan memberi rezekinya.” (QS Hud [11]: 6). Karena itu dia tidak berkeluh kesan dengan masa kini dan takut terhadap masa depan walau tidak mampu melanjutkan pendidikan ke Universitas. Dia tegar dan menganggap keadaan hidupnya adalah tantangan yang harus dilewatinya. Ketika orang sibuk mencapai index prestasi di kampus, teman itu sibuk merintis usaha. Ketika orang lain sibuk memanjakan diri dalam pergaulan kampus, teman itu sibuk membaca buku, ikut kursus, seminar , belajar sendiri. Ketika orang lain sibuk membaca buktu diktat ekonomi dari dosen agar dapat nilai tinggi, teman ini telah membedah habis buku karangan Peter Drucker dan lain lain. Learning by doing pun terjadi, bagaimana mengembangkan pasar, menghadapi kompetisi, kemampuan berkomunikasi. Ketika orang lain sibuk mencari pekerjaan setelah tamat kuliah, teman itu sudah menjadi pengusaha yang menyediakan lapangan pekerjaan untuk orang lain. Akhirnya hidupnya bermanfaat karena ia mampu memberi kepada orang lain dan mandiri.
 
China dengan komunitas diatas 1 miliar orang , dengan sumber daya alam yang terbatas, cuaca yang ekstrim, hancur dihantam revolusi kebudayaan, tetap percaya diri untuk bangkit dari luka masa lalu. Revolusi Deng tidak dengan retorika lompatan china jauh kedepan ala Mao tapi berakit rakit kehulu berenang ketepian, bersakit sakit dahulu, senang kemudian. Tidak ada lagi jaminan sosial ala komunis. Semua harus bayar dan semua barang harus sesuai harga pasar. Subsidi yang menjadikan negara diperas oleh rakyat yang malas harus dihapus. Selanjutnya , China harus tampil menjadi komunitas baru, komunitas yang ulet untuk menjadi pemenang dalam berproduksi dengan cara modern dan unggul dalam perdagangan International. Ketika negara lain sibuk berkosumsi, China sibuk berproduksi walau harus menjual dengan laba rendah. Ketika negara lain , elite politiknya sibuk berebut kekuasaan , sibuk bersaing dalam pemilu demokratis, parlemen sibuk merubah strukture UU, bangsa china lebih memfocuskan diri melakukan transformasi dari masyarakat yang lemah menjadi masyarakat yang kuat lewat kerja keras dan kebersamaan. Akhirnya china mampu berdaulat secara ekonomi karena kemakmuran tidak berasal dari hutang tapi kemandirian.

Kebanyakan dari kita, merasa selalu diatas angin dengan potensi yang ada.  Karena  gelar kesarjanaan merasa berhak menjadi middle class. Karena SDA melimpah merasa berhak minta subsidi.  Karena banyak doa dan zikir merasa berhak mendapatkan kesuksesan dengan mudahdari ALlah.Apa hasilnya ? para sarjana bukannya menjadi asset bangsa malah menjadi beban negara karena menambah daftar angkatan kerja yang harus negara sediakan.  SDA tidak menghasilkan kemakmuran tapi penjajahan gaya baru.  Agama tidak melahirkan spiritual sosial malah menjadi pressure sosial . Suksesnya Susi, juga teman saya dan China adalah buah dari kesadaran bahwa sesuatu yang sangat berharga adalah kehidupan. Besok adalah milik Tuhan dan kemarin tinggal catatan.  Kehidupan itu adalah hari ini. Masa lalu berhubungan dengan masa kini dan masa kini menentukan hari esok.  Terlalu banyak menghabiskan waktu dimasa kini dengan hal yang sia sia dan berharap hari esok yang lebih baik adalah kebodohan  yang tidak perlu, tidak elok. Kalau anda percaya Tuhan maka anda juga harus percaya kepada hukum ketetapan Tuhan  bahwa Tuhan tidak akan mengirim  uang ke rekening anda tapi anda harus kerja keras mendapatkannya.  Jadilah petarung terhadap hidup anda untuk mengalahkan diri sendiri dan menjadi captain terhadap diri sendiri, untuk menjadi sebaik baiknya dirimu saja.

No comments:

Propaganda lewat Film.

  Selama lebih dari 10 tahun di China, Saya suka nonton drama TV. Padahal di Indonesia hal yang jarang sekali saya tonton adalah Drama TV. M...