Tuesday, April 02, 2013

Pilihan hidup...


Ketika itu musim dingin di Shenzhen, China. Teman menjemput saya di Hotel untuk makan malam di rumahnya. Menurutnya istrinya sudah menyiapkan makanan yang lengkap dan semua dijamin tidak ada babi. Dia tahu bahwa saya muslim yang memang tidak dibenarkan mengkonsumsi Babi. Sebelum sampai dirumah, dia mampir terlebih dahulu ke kawasan louho.Kendaraan berhenti dipinggir jalan dan minta saya tetap dikendaraan.  Dia keluar sambil setengah berlari kearah jembatan penyeberangan. Saya perhatikan dari kejauhan dia menghampiri pedagang ikan hias.Pedagang itu seorang wanita bersama anaknya yang masih balita. Ternyata teman itu tidak membeli ikan hias tapi membeli lumut untuk makanan ikan hias dirumahnya. Menurutnya walau aparatement nya kecil namun dengan adanya aquariujm membuat suasana rumah menjadi lapang. Pikiran saya masih kepada pedagang ikan hias itu. Dalam cuaca dingin dimalam hari, dia masih bertahan untuk menjual sesuatu yang hampir tidak mungkin ada yang berminat untuk membelinya. Karena begitu banyak substitusi produk pakan ikan alami yang harganya murah dan tersedia dietalage supermarket. Tapi dengan keyakinannya dia tetap bertahan untuk menjual. Menurut teman bahwa pedagang itu baru akan pulang setelah dia berbelanja.Biasanya dia belanja sore hari sepulang kantor tapi kini dia belanja jam 7 malam. Artinya 2 jam wanita itu dengan sabar menanti untuk transaksi sebesar RMB 3 ( lima ribu rupiah).

Mungkin, kata teman bahwa dia salah satu pelanggan yang selalu dijaga  dan dinanti kehadirannya oleh pedagang itu. Yang membuat saya kagum adalah bagaimana pedagang itu menanti dengan kesabaran peluang yang datang kepadanya. Konsumen ada dimana mana tapi tidak semua konsumen tertarik membeli. Kalaupun ada yang tertarik membeli belum tentu deal terjadi. Kalaupun deal terjadi belum tentu menjadi pelanggan setia untuk kembali belanja. Pedagang itu sadar sekali dengan keterbatasannya namun dia telah menjadi pebisnis dengan karakter entrepreneurship yang tangguh untuk menghasilkand deal. Saya pernah bertemu dengan pedagang pikulan. Saya bertanya karena tidak banyak lagi kita melihat orang berdagang keliling dengan dipikul. Kebanyakan menggunakan kereta roda. Pedagang itu tidak muda lagi., Mungkin sudah kepala enam.  Saya menyarankan agar dia mangkal saja di pinggir jalan untuk menanti pembeli. Menurutnya bahwa dia tidak tahu dimana Allah menurunkan rezeki, jadi dia nggak bisa menunggu saja apalagi dagangnya bukan sesuatu yang istimewa. Dan rezeki itu memang bukan ditunggu, harus dijemput. Karena rezeki nggak ada yang nganterin, Setiap langkah kita dalam mencari rezeki ada yang menghitungnya, dan jika kita ikhlas dengan semua langkah yang kadang tak menghasilkan apapun itu, cuma ada dua kemungkinan. Kalau tidak Allah mempertemukan kita dengan rezeki di depan sana, biarkan ia menjadi tabungan amal kita nanti.

Apa yang membuat wanita dengan balitanya tangguh  menjadi pebisnis ditengah keterbatasannya ? ya karena budaya petarung menjadi bagian dari budaya china. Semua orang china sedari kecil sudah dididik untuk survival. Orang tua tidak pernah memanjakan anak anaknya dengan kemudahan tapi memberikan mereka kebebasan berbuat apa saja selagi tidak merusah kehormatan keluarga. Sekecil apapun yang mereka dapatkan, kehormatannya lebih tinggi dibandingkan mereka berpangku tangan apalagi menadahkan tangan. Pria tua yang saya temui itu begitu perkasa melewati takdirnya dengan keterbatasan karena motivas agama yang memang mewajibkan setiap umat islam untuk bertarung melewati segala hambatan dengan sabar dan ikhlas. Begitu banyak hadith dan Al Quran yang membujuk orang untuk sabar dalam kesulitan, bahkan Allah mengatakan bahwa Allah berserta orang orang yang sabar. Budaya china dan didikan islam sangat kental sekali untuk menyiapkan setiap orang menjadi entrepreneur. Bahkan Allah memilih Rasul akhir zaman dari golongan pedagang dan keluarga pedagang. Bukan keluarga para hamba sehaya. Bukan. Karena orang yang berhasil berbuat dengan kekuatan hatinya dia akan berguna bagi orang lain. Beda dengan hamba sahaya yang hanya dituntut berbuat dengan tenaganya namun hati dan hidupnya milik tuannya untuk dia mengabdi seumur hidup.

Ya, semua orang bisa menjadi pebisnis yang berdagang barang ataupun jasa namun tidak semua mampu menjadikan entreneurship sebagai pilihan hidup. Tidak semua orang memiliki kemampuan berkorban menjalani kerasnya tantangan dalam menjemput rezeki. Tidak semua orang mempunyai kemampuan melalui jalan panjang, panas terik, deras hujan dan bahkan tajamnya kerikil untuk membuka harapan esok pagi. Tidak semua orang mampu menerima bila harus teramat sering menggigit jari menghitung hasil yang kadang tak sebanding dengan deras peluh yang berkali-kali dibasuhnya sepanjang jalan. Kehebatan enterprenuership bukanlah terletak kepada keahlian management, keahlian tekhnis , keahlian profesi tapi terletak kepada kekuatan jiwanya berdialogh dengan ketidak pastian. Masa depan digayuhnya dengan begitu banyak masalah dan kelelahan namun hatinya tetap berkata bahwa hari ini dia menanam harapan  agar besok dia bisa menikmati buahnya. Memang untuk hidup berguna bagi orang lain apalagi untuk orang banyak  tidaklah mudah. Yang mudah adalah hidup sebagai hamba sahaya atau pegawai atau buruh yang dibayar karena tenaganya untuk  dirinya dan keluarganya. Itu saja. Silahkan tentukan pilihan hidup. 

No comments:

Wahyu dan Zaman

  Wahyu yang selama ini dikenal dan dipahami oleh umat Islam berbeda dengan fakta dan klaim sejarah. Karena wahyu yang absolute hanya saat w...