Thursday, October 06, 2011

Pilihan

Your time is limited, so don’t waste it living someone else’s life. Don’t be trapped by dogma — which is living with the results of other people’s thinking.Don’t let the noise of others’ opinions drown out your own inner voice. And most important, have the courage to follow your heart and intuition. They somehow already know what you truly want to become. Everything else is secondary,” Demikian yang dikatakan oleh steve Jobs pendiri Apple pada tahun 2005. Namun kata kata itu sulit dimengerti ketika Apple menuntut Samsung dibanyak Negara atas smartphone Samsung Galaxy S yang merupakan desain iPhone3. Apple meng claim bahwa Samsung melanggar tujuh paten yang berhubungan dengan layar sentuh perangkat Galaxy seperti 'memahami gerakan pengguna, termasuk memilih, bergulir, mencubit dan zooming. Samsung juga menyalin tiga paten pada desain, termasuk wajah hitam datar dari iPhone dan iPad,

Samsung menghadapi gugatan Apple di banyak Negara. Setelah beberapa bulan bertarung di pengadilan, tanggal 4 Oktober pengadilan AS tidak bisa memutuskan siapa yang menang , siapa yang kalah. Stuck. Sehari setelah keputusan pengadilan itu, atau tanggal 5 oktober , Steve Jobs wafat. Samsung dan Apple akan terus bersiteru dipengadilan sampai ada yang kalah. Inilah bagian dari budaya kapitalis yang menjadikan Paten, merek dagang, Hak intelektual sebagai property. Walau dari awalnya kerjasama antara Samsung dan Apple begitu solid dimana Samsung sebagai pabrikan yang merakit semua komponen Apple untuk menjadikan produk apple menguasai pasar dunia namun bila sudah menyangkut kepentingan maka kerjasama terlupakan. Saya tidak akan membahas materi dibalik gugatan Apple dan dibalik pembelaan Samsung. Saya hanya ingin mengangkat persoalan soal Paten, merek dagang dan Hak intelektual.

Teman saya seorang periset pernah mengatakan kepada saya andaikan dulu ada paten, hak intelektual, maka dunia harus menjadikan Thomas Alpha Edison sebagai Tuhan kedua didunia. Karena apa jadinya dunia tanpa lampu. Juga sama halnya , apa jadinya industry tanpa adanya tekhnologi gerak dari uap yang ditemukan oleh James Watt. Yang lebih luas lagi, apa jadinya bila Albert Einstein mempatenkan penemuan teori relativitas energynya yang sampai kini tak ada tekhnologi dasar yang tidak tergantung dari penemuan itu.Tapi para sainsitis generasi pendobrak kemajuan ilmu pengetahuan itu tidak menuntut paten. Begitupula masyarakat yang diwakili oleh Negara ketika itu tidak menjadikan itu sebagai hak pribadi. Itu menjadi hak orang remai untuk lahirnya kemakmuran. Semua orang boleh menggunakan tekhnologi penemuan terbaru itu untuk kepentingannya. Terlepas soal motive, sains tetaplah sains yang pada akhirnya tergantung manusia mau memanfaatkannya seperti apa.

Generasi awal pendobrak kemaujuan ilmu pengetahuan telah memberikan teladan terbaik kepada generasi berikutnya tentang keikhlasan berbagi dan mendapatkan nilai dari penemuan itu bukan dari segi materi tapi lebih daripada itu adalah nilai kemanusiaan. Bahwa umur mereka dipergunakan sebaik mungkin bagi orang banyak dan itu akan abadi dihati orang, dilintas generasi. Hasil penemuan mereka tidak digunakan untuk lahirnya persaingan berebut hegemoni tapi untuk tersebarnya kerjasama saling memberikan nilai. Dengan itulah , sains terus berkembang dan membuat orang hidup lebih baik. Cobalah perhatikan, Microsoft yang selalu kebakaran jenggot karena orang meng copy penemuannya , jusru pada akhirnya membuat pasar terluas Microsoft di China menyempit karena memaksa orang lain untuk menemukan OS sendiri. Andaikan Microsoft tidak sewot ketika di copy mungkin dia akan mendapatkan dukungan dari yang lain untuk bersama sama berkembang tanpa harus berlelah saling bersaing. Begitupula dengan Apple, akan lebih baik bila dia duduk bersama dengan Samsung sebagai mitra dan melihat persoalan jauh kedepan bagi ilmu pengetahuan.

Menurut lawyer yang saya kenal pernah mengatakan bahwa keberadaan undang undang Paten , merek dagang , hak intelektual, memang sulit memastikan mana yang berhak dan mana yang tidak. Karena bisa saja berada di grey area. Maklum saja bahwa pada akhirnya sulit menentukan kemurnian sebuah penemuan. Karena tidak ada satupun produk diciptakan murni buah karya seseorang atau perusahaan. Teman itu mengibaratkan sebuah buku. Bagaimana bisa memastikan itu buku ditulis murni buar karya penulis. ? Bisa saja penulis mengatakan bahwa buku hasil riset ilmiahnya namun pada waktu bersamaan semua orang tahu deretan hurup pada kalimat dalam buku itu terdapat dalam buku dictionary. Nah apa yang menjadi hak ? judul buku? Isi buku atau keseluruhan buku. Bila salah satu gugur maka gugurlah semuanya. Disamping itu sebagian besar hakim ketika memutuskan perkara sengketa soal paten ini, lebih melihat sisi nurani terhadap nasip karyawaan perusahaan yang akan menjadi korban bila dikalahkan oleh gugatan paten.

Apple bukanlah tandingan Samsung. Kapitalisasi saham Apple sebesar lebih USD 340 billion itu sama dengan GNP indonesia dan mungkin lebih besar dibandingkan GNP Malaysia, Vietnam dan Bruney.. Apalagi dengan negara Afrika. Disamping itu ada ratusan ribu karyawan Samsung berserta rekenannya diseluruh dunia yang hidup bergantung dari produk Samsung. Apakah Steven Jobs tidak berbicara dengan nuraninya soal ini. Kalaupun Apple memenangkan perkara , juga tidak menjamin pasar Apple akan semakin luas. Karena Samsung tentu tidak akan tinggal diam. Sama seperti china bersiteru dengan Microsoft dan Google. Yang justru membuat pasar Google dan Microsoft semakin menyempit. Ya,bagaimanapun inilah buah dari mental kapitalisme, mental ingin berkuasa dan tak ingin disaingi. Maka produk hukum Paten , Merek dan hak intelektual yang lahir dari WTO semakin memberikan wajah tentang dunia kita kini. Ketamakan.!

Tapi terlepas perspektif saya soal tersebut diatas , saya teringat akan pepatah melayu “ harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama. Masalahnya mau dikenang seperti apa nama itu setelah mati. Itu soal pilihan.Sebagaimana para sainsitis yang memilih untuk mati meninggalkan penemuanhya kepada orang banyak secara free of charge. dan Steven Jobs yang harus mati meninggalkan kasus gugatan ganti rugi atas claim penemuannya terhadap Samsung yang belum tuntas. Silahkan pilih sendiri. Yang pasti ketika mati, tidak ada yang anda bawa kecuali amal disisi Allah dan nama abadi dihati orang banyak karena amal jariah...

No comments:

Ujian keimanan

  Banyak orang hebat, tetapi tidak hebat. Sama seperti Mie istant. Mie Ayam tapi bukan ayam. Rasa doang yang ayam. Itupun artificial atau bu...