Saturday, April 16, 2011

Tawakal

Dalam putaran waktu yang menyesakkan dada. Kendala datang silih berganti.Time table yang ditetapkan sebagai suatu komitmen sudah dua kali ditabrak. Tekanan datang dari segala penjuru mata angin. Upaya membujuk ( loby ) dan juga tekanan , tak menghasilkan apapun. Bahkan reputasi mulai menurun. Kalau sudah begini, sebagaimana biasanya, saya memilih untuk diam sambil terus bekerja keras menuntaskan apa yang bisa dikerjakan. Karena upaya loby dan menekan tidak akan menghasilkan apapun, apalagi menambah komitmen baru. Pengalaman hidup mengajarkan kepada saya tentang banyak hal. Terutama soal menghadapi masalah. Bahwa masalah itu datang dari pikiran kita. Semakin besar ketergantungan kita terhadap sesuatu selain Allah semakin membuat kita terjebak dalam rasa cemas yang berlebihan. Padahal rasa cemas itu tidak memberikan manfaat apapun terhadap masalah yang dihadapi. Bahkan kadang membuat kita kehilangan energi.

Teman saya sempat bertanya akan sikap saya ini. Karena dianggapnya saya tidak peka dengan masalah. Padahal sebetulnya saya sangat peka dengan masalah. Hanya kepekaan saya terhadap masalah lebih tersalurkan kepada kesadaran akan ketidak berdayaan saya terhadap masa depan. Segala yang belum terjadi adalah urusan Allah. Yang telah terjadi adalah yang terbaik bagi saya.Itulah yang harus saya lalui dengan kesabaran. Sebagaimana keyakinan saya dalam beragama bahwa “ hanya kepadaMu kami menyembah dan hanya kepadaMu kami minta pertolongan” Ya hanya Allah tempat kembali segala urusan. Masalah hari ini datang, adalah cara Allah menguji keimanan saya agar mengingatNya dan kembali kepada kekuasaanNYa, bahwa Dia maha perkasa terhadap sang waktu, dan saya teramat lemah dan zholim terhadap waktu. “ Bukankah Allah cukup untuk melindungi hamba hambanya( Az – Zumar (39): 36 ).

Berangkat dari pemahaman firman Allah itulah membuat saya bulat berserah diri terhadap segala urusan yang belum terjadi. Kita tidak dibenarkan berharap dari manusia atau siapapun terhadap masa depan kita. Kita harus menggunakan berkah hari ini dengan segala daya dan upaya sebagai bentuk keyakinan kita terhadap pertolongan Allah dimasa depan. Keyakinan itulah membuat kita menjadi kuat dibandingkan orang lain yang bersandar pada rasionalitas sempit. Walau bujukan datang kepada saya agar melakukan konspirasi , agar keluar dari masalah, namun tidak saya tanggapi karena itu bertentangan dengan aqidah saya bersyariat. “ Jika kamu menolong ( agama ) Allah ,niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu ( Muhammad (47) : 7). Semua masalah yang datang tak lain cara Allah menguji keimanan kita, untuk mencapai tingkat kesempurnaan sebagai bentuk ketakwaan kepada Allah.

Hari kemarin telah menjadi masa lalu dan hari kini akan menjadi kemarin dan besok mentari terbit akan menjadi hari baru untuk kita gapai dengan rasa syukur kepada Allah. Perhatikanlah, dalam rentang waktu hari kemarin, hari ini dan besok , tidak ada yang istimewa, Semua terjadi dan terjadi, sementara kita masih tetap dibumi, Berhasil atau gagal, kita tetap dibumi, makan tiga kali sehari dan tidur kalau ngantuk. Adalah sangat bodoh bila larut dalam masalah hingga membuat kita tidak nyaman makan , gelisah dalam tidur dan hidup dalam tekanan penderitaan yang tidak perlu. Makanya keyakinan kepada Allah sebagai sumber penolong adalah kekuatan spiritual tak tertandingi bagi kita untuk memaknai hidup dengan benar. Bahwa semua tak lain hanyalah permainan Allah dan tidak ada yang serius didunia ini. Orang yang terlalu mencemaskan kehidupan adalah orang yang menjadikan dunia sebagai segala galanya.

Dalam Hadith Qudsi Alla berfirman “ Wahai hambaKu, taatilah Aku niscaya Aku akan berikan segala padamu. Wahai hambaKu, bersedekahlah, niscaya Aku akan memberikan sedekah kepadamu. Bersungguh sungguhlah dalam beribadah kepadaKu niscaya Aku penuhi dadamu dengan kekayaan dan aku tutup kefakiranmu. “ Subhanallah, benarlah adanya bahwa mentaati Allah adalah sumber penyelesaian masalah dari segala masalah. Karena Allah telah berjanji” Aku akan berikan segala padamu”. Semoga saya dan anda semua menyadari ketika masalah datang , jangan sampai aqidah tergelincir, jangan sampai lupa Allah atau berprasangka buruk kepada Allah, tetaplah istiqamah bahwa Allah akan memenuhi janjiNya selaga kita bersungguh sungguh dalam ketaatan.

wallahualam bissawab

No comments:

Magic Word

  Waktu saya pergi merantau. Setiap bulan pasti surat ibu saya datang. Walau saya tidak kuliah. Pekerjaan tidak tetap. Tetapi tidak pernah i...