Sunday, July 09, 2023

Cerdas lah..

 




Di dunia ini hanya ada dua jenis manusia. Pecundang dan penakluk. Hewan juga begitu. Keduanya hidup saling melengkapi dalam satu ekosistem. Hanya saja untuk manusia tetap saja berbeda dengan hewan. Manusia punya kebebasan memilih mau jadi pecundang atau penakluk. Beda dengan hewan yang memang tidak punya kebebasan memilih. Kan engga mungkin harimau dimangsa kambing. Dalam bisnis anda bisa bersikap sebagai pecundang atau penakluk. Tentu dengan syarat anda punya akal untuk bersikap cerdas mengelola posisi dimana anda berada.


Pada tahun 2004 awal saya masuk ke China. Kalau saya memilih jalan produksi, saya pasti dikalahkan oleh rakyat China. Mengapa ? itu negara mereka. Sementara saya orang asing. Tentu hak saya terbatas mendapatkan fasilitas. Kalau saya andalkan modal jelas saya tidak punya seperti orang korea dan Jepang yang invest di China. Jadi dimana posisi saya berdiri? Ya kekuatan saya ada pada  pengalaman salesman dan itu adalah kelemahan pada umumnya pengusaha China. Mereka tidak paham menguasai pasar ekspor dan mereka perlu pasar untuk menyerap produksinya.


Saya masuk ke bisnis maklon di China. Saya tidak beli barang jadi untuk diekspor tapi masuk ke dalam proses produksi dari hulu sampai hilir. Dengan demikian saya menyediakan pasar bagi banyak industri di China. Tentu saya dapat dukungan luas. Karena posisi tawar saya sangat kuat. Fasilitas modal mudah saya dapatkan dari credit agency pemerintah. Saya kerja keras selama 3 tahun. Mengelilingi dunia sebagai salesman produk China dan tentu berhasil mendatangkan uang puluhan juta dollar. Di hadapan saya, industri china itu pecundang.


Orang  singapore juga sama. Mereka tidak punya sumber daya alam. Tapi mereka penakluk dihadapan orang Indonesia dan negara lain. Mereka kuasai sumber daya yang dimiliki negara lain. Itu bukan hanya sebagai broker tetapi diolah lewat ekosistem bisnis yang menghubungkan pasar, sumber daya dan financial. Contoh, Singapore punya kawasan industri sendiri untuk downstream CPO di China, India, Eropa, Malaysia. Di Indonesia mereka kuasai kebun sawit lewat ekosistem financial. Ya mereka mendekati pasar dan sumberdaya. Begitu juga dengan mineral dan batubara, bahkan migas.


Di era industri 4 G, singapore tidak punya pasar luas market place. Karena penduduknya sedikit. Tapi mereka punya infrastruktur Gateway dan data center Tier-1  di Jurong Industrial Park. Mereka terlibat dalam konsorsium Fiberoptik trans global. Semua ecomerce platform Unicorn / decacorn negara ASEAN memanfaatkan fasilitas infrastruktur internet itu. Negara lain yang punya sumber daya market, bakar uang untuk investasi ecommerce dan panetrasi market, tapi Singapore yang menikmati value dari setiap traffic transaksi. 


Tahukah anda bahwa kebutuhan Almunium dalam negeri sebesar 500.000 Ton per tahun. Dan tahukah anda dari kebutuhan pangsa dalam negeri itu, industri Almunium ( PT Inalum )   hanya mampu memenuhi sebesar 104 ribu ton per tahun. Walau kapasitas Pt. Inalum mencapai  260 ribu ton aluminium ingot per tahun , hanya 40% yang dijual ke pasar dalam negeri, sisanya di ekspor dalam rangka memenuhi kontrak offtaker dengan Jepang. Sementara kekurangan 400.000 Ton Almunium terpaksa Impor.


Sejak era reformasi kita tidak pernah berusaha meningkatkan kapasitas produksi Inalum. Dan tahun 2017, Jokowi sudah memerintahkan Inalum untuk menambah kapasitas dengan perluasan  3 kali lipat dari yang sudah ada sekarang. Artinya di samping Inalum bisa menjamin kebutuhan dalam negeri, juga bisa memenuhi pasar ekspor yang besar. Tapi Inalum tidak juga bangun. Nah tahun 2022, China melalui Nanshan Group membangun fasilitas pabrik alumina berkapasitas 2 juta ton per tahun. Di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Galang Batang di Pulau Binta.  Bauksit dari wilayah Kalimantan di Indonesia. Alumina di kapalkan ke kawasan industri milik China di Kuantan Malaysia untuk diproses jadi aluminium, yang kemudian di ekspor ke manca negara, termasuk ke Indonesia. Kita kebagian debu dan lingkungan yang rusak.


Akhir tahun 2023, Nashan akan bangun unit peleburan aluminium berkapasitas 250.000 ton. Tapi semua produksi itu untuk kebutuhan relokasi downstream industri aluminium dari China. Rencana pembangunan kawasan industri itu selesai tahun 2028. Di komplek ini  nantinya akan memproduksi rekayasa metal dari ingot aluminium untuk industri pesawat terbang dan kendaraan listrik. Karena Nashan udah punya long term supply chain untuk Airbus, Boeing dan Tesla. Mengapa Nashan mau bangun komplek downstream Aluminium di Indonesia? karena kita melarang ekspor bauksit. Kita masih membolehkan pembangkit listrik batubara untuk pabrik alumina. Sementara negara lain udah dilarang. Karena pengolahan bauksit  jadi alumina sangat rakus energi dan polutan. Dan kita bangga akan itu. Kan keterlaluan begonya…


Anda semua tahu mobil listik. Ya kendaraan yang bertenaga baterai. Baterai kendaraan itu terdiri dari lempengan ( cell baterai) dan pack bateray. Untuk menghubungkan sistem pack baterai dengan cell baterai, diperlukan foil tembaga. Apa sih Foil Tembaga ? Foil tembaga digunakan sebagai kolektor arus listrik di kutub negatif (anoda) baterai kendaraan listrik. Jadi penting banget dalam rantai pasokan kendaraan listrik. Nah Indonesia akan punya pabrik Foill tembaga itu. investasi mencapai Rp 12 triliun.


Tapi itu bukan BUMN atau konglo Indonesia. Tapi oleh perusahaan CHina,  Zhejiang Hailiang Co Ltd. Mereka memiliki 22 area produksi tersebar di China, Vietnam, Thailand, Eropa dan Amerika Serikat, dan sebentar lagi di Indonesia. Mereka mendekati bahan baku dan tentu juga pasar. Keren  ya.  Tentu produknya semua di kapalkan ke China. Nanti pabrik EV di Indonesia akan impor dari China untuk foil tembaga itu. Apalagi kita beri subsidi pabrik EV, ya tambah besar kapasitas EV dan tentu semakin besar kebutuhan foil tembaga. Makin tajir mereka. Maklum margin laba mencapai 3x daripada bahan baku tembaga. Mereka memiliki 22 area produksi tersebar di China, Vietnam, Thailand, Eropa dan Amerika Serikat, dan sebentar lagi di Indonesia. Zhejiang Hailiang Co Ltd adalah anak perusahaan Hailiang Group. Holding ini berdiri tahun 2001 termasuk baru untuk kapasitas yang raksasa itu dan area produksi di berbagai negara.


Apa yang diproduksi oleh Zhejiang Hailiang Co Ltd  dan Nashan itulah business model yang berfocus kepada supply chain. Mereka tumbuh lewat riset dan ekosistem supply chain financial. Sebenarnya mereka tidak pintar amat, namun pastinya cerdas. Ya, mereka makmur karena orang males memacu kemandirian tekhnologi dan doyan belanja barang jadi.


Otak itu ukurannya kecil tapi kalau dipakai pengaruhnya besar sekali,  bahkan bisa mengendalikan negara dan dunia sekalipun. Masalahnya di indonesia itu, otaknya sebagian besar dianggurin dan kalaupun dipakai untuk urusan receh dan remeh temeh. Makanya walau kita negara besar, penduduk besar, tapi posisinya nya pecundang dihadapan negara liliput seperti singapore, apalagi di hadapan China…Tapi engga sadar. Orang bego karena dia merasa pintar dan hebat. Diberi tahu kebegoannya malah marah, ya mental negara jajahan lahir batin. Ayo cerdas lah… ***



No comments:

Dunia tidak hitam putih.

  Tan Malaka pernah berkata “ ketika saya berdiri di depan Tuhan saya adalah seorang Muslim, tapi ketika saya berdiri di depan banyak orang ...