Wednesday, January 14, 2009

Pemimpin

“ Setiap pemimpin itu harus mempunyai agenda. “ George Bush menyampaikan kepada Scott McClellan. “ Orang menilai pemimpin itu dan sejarah mencatat mereka berdasarkan kesuksesan yang diraih, lebih dari hal lainnya. Dalam politik tidak penting bagi rakyat bagaimana pemimpin meraih hasil, apakah didukung kalangan luas atau sempit, serta apakah dia terbuka dan jujur dalam usahanya. Selama programnya terbukti sukses, rakyat cenderung hanya melihat hasil akhir, bukan bagaimana cara pemimpin melakukannya. Karena kata kata tetaplah kata kata. Janji tetaplah janji. Tapi hasil adalah segala galanya.“

Scott terpukau dengan sikap George Bush. Dia akhirnya bersemangat dan bangga bekerja sebagai salah satu team George Bush. Dia melihat George Bush mempunyai kualitas sebagai pemimpin muda yang terbukti ketika menjabat Gubernur Texas mampu mengendalikan gejolak kepartaian, menyatukan masyarakat , dan membawa hasil positif. “ Saya tidak memiliki alasan untuk bersiap menghadapi kekecewaan dimasa depan “ Demikian Scott berkeyakinan terhadap George Bush.

Dari tingkat nasional, Scott terlibat membantu George Bush menuju Gedung Putih. Persaingan ketat menuju Washington memaksa mereka bekerja keras siang dan malam. Geoge Bush memperoleh kemenangan dalam pemilu. Selama di gedung putih, barulah Scott melihat secara nyata hasil dari sikap hidup Geroge Bush dalam memimpin. Kebohongan demi kebohongan terus terjadi, pengelabuan data intelligent, fitnah terhadap lawan politik dan banyak lagi. George Bush terus melenggang dengan caranya untuk menuntaskan agendanya. Akhirnya Scott memilih keluar dari team George Bush. Dia merasa pilihan terburuk dalam hidupnya adalah ketika dia memutuskan untuk bergabung dalam team George Bush.

Itulah sepenggal kisah dari Scott McClellah, mantan Juru Bicara Gedung Putih, yang ditulisnya dalam buku Inside The bush White House and Washington’s Culture of deception. Sejarah kepemimpinan AS banyak menghasilkan scandal Watergate, FBIgate, Irangate dan lain lain. Tapi selama kepemimpinan Bush , tak ada scandal yang bisa diungkap karena kejujuran terkunci dan kebohongan menjadi budaya. Inilah warisan yang harus diterima oleh Obama. Bush memang berhasil dengan agendanya, menyerbu Irak dan akhirnya menggulingkan Sadam. Menciptakan bad image terhadap eksistensi gerakan Fundamentalis Islam diseluruh dunia. Memacu pasar uang dan modal melesat bagaikan roket menggairahkan investasi di AS. Memacu kebebasan Pasar.

Namun kebohongan tetaplah kebohongan. Tak ada hasil yang seperti diharapkannya bila itu keberhasilan sejati. Kehebatan Geroge Bush memanfaatkan system untuk berbohong memang membuat dia lepas dari jeratan hukum ataupun scandal walau Irak menguras Anggaran dan merusak International image bangsa Amerika yang cinta kebebasan, walau pertumbuhan ekonomi AS menghasilkan bubble asset dan akhirnya merontokan kehebatan system moneter kapitalis, walau pasar bebas membuat rontok banyak industri AS sendiri, walau gerakan Islam semakin kuat menyatu dan garang menguasai Libanon, menguasai daerah pendudukan palestina di Gaza.

Yang terpenting ternyata bukan hasil yang diperoleh, tapi kebaikan apa yang dapat dihasilkan. Kebaikan ( goodness ) itu hanya mungkin dicapai bila dibalik setiap sikap dan perbuatan didasarkan oleh sikap cinta dan kasih sayang. Memang tak ada pemimpin yang sempurna. Juga samahalnya manusia. Tapi kejujuran apapun dalihnya harus menjadi agenda utama, siapapun yang ingin jadi pemimpin, dibidang apapun. Karena kejujuran berujung kepada Kebenaran dan akhirnya tentu keadilan bagi siapa saja akan terbentuk.

Tak ada pemimpin yang ideal dibumi ini. Selain Nabi Muhammad. Itupun Malaikat harus berkali kali membelah hati dan jantung Nabi untuk membersihkan segala tabiat buruk yang melekat didalam dirinya agar sempurna. Tapi kita manusia biasa terlalu lemah untuk bisa seperti Nabi Muhammad. Kita memang tidak mungkin menjadi manusia superman yang bebas dari segala kesalahan dan bertumpu dengan segala sikaf mulia. Karenanya kita hanya butuh pemimpin yang mampu berbuat dengan cinta dan ketulusan. Itu saja.

No comments:

Propaganda lewat Film.

  Selama lebih dari 10 tahun di China, Saya suka nonton drama TV. Padahal di Indonesia hal yang jarang sekali saya tonton adalah Drama TV. M...