Monday, November 12, 2007

Jangan bersedih..

Ketika jam 7 Malam. Teman saya yang pengusaha di china mengajak saya makan malam disalah satu restoran terbaik di Shenzhen. Sehabis makan malam , teman ini mengantar saya ke Hotel namun sebelumnya kami mampir dulu disuatu tempat dikawasan Dong men. Kendaraannya berhenti dipinggir jalan dengan mesin tetap hidup. Dia keluar dari mobil dan setengah berlari kearah pinggir jalan.. Disana ada seorang wanita dengan anak kecil yang dipangkunya dan didepannya terdapat baskom plastic kecil. Kelihatan , wanita itu tersenyum cerah ketika teman ini datang. Wanita itu langsung memasukan air kedalam bungkus plastic dan kemudian menyerahkannya ke teman ini. Setelah memberikan uang , teman ini langsung kembali ke kendaraan.

“ Maaf, “ seru teman ini kepada saya yang masih nampak bingung apa yang dibelinya “ saya membeli makanan untuk ikan hias. Apartement kami kecil tapi kalau ada aquarium rasanya rumah menjadi luas. “ katanya.

‘ Ya. Kasihan wanita itu. “ kata saya yang masih memperhatikan wanita pedagang makanan ikan hias itu bersama anak kecilnya dalam cuaca dingin dimalam hari.. Kelihatan wanita itu sedang siap siap untuk pulang.

“ Tahukah kamu? “ Kata teman ini “ Setiap hari saya membeli makanan ikan hias dan selalu datang jam segini. Kelihatannya hanya saya seorang yang menjadi pelanggan wanita itu. Tapi saya tahu wanita ini sudah ada ditempat itu sejak pagi. “ lanjut teman ini.

“ Mengapa harus dari pagi , padahal dia tahu kamu akan datang ketika malam hari. ?”

“ Itulah budaya china. “Kata teman saya dengan tersenyum “ Walau mereka tahu kebiasaan saya datang malam hari namun dia tidak mau kehilangan peluang. Dia tidak mau kalau saya berubah pikiran dan membeli dipagi hari atau disiang hari kepada orang lain. Makanya dia terus jaga peluang itu dari pagi walau uang yang dia terima tidak lebih hanya cukup makan sehari.Budaya kami tidak pernah mempercayai bahwa orang terdidik yang boleh sukses. Kami hanya percaya dengan kerja keras yang bisa membuat kita sukses. Walau kadang kerja keras harus dibayar dengan banyak kesulitan dan penderitaan namun bagi kami itu adalah kehormatan dihadapan orang lain. “ lanjut teman ini yang membuat saya terkejut karena suatu ungkapan yang membuat saya kagum tentang suatu semangat untuk bertahan hidup ditengah beratnya kompetisi dari lebih satu miliar populasi.. Juga suatu bentuk membela kehormatan sebagai manusia yang pantas bertarung dan menang.

Miskin atau tidak berharta bukanlah hina. Apapun profesi , semiskin apapun dia, sekaya apapun dia maka yang membuat orang kagum adalah kemampuannya melewati proses kehidupan. Kadang hidup semakin sulit dan hari hari kehilangan daya untuk menapak masa depan. Maka tetaplah yakin bahwa perubahan pasti terjadi. Lihatlah sunattulah, jangan bersedih… karena bila mentari tenggelam maka tentu malam akan menjemput dan esok mentari akan terbit kembali. Sebagaimana musim akan terus berganti mengikuti sang waktu. Jalani sajalah proses berlalunya sang waktu dan jangan pernah berhenti. Walau derita demi derita datang silih berganti. Semakin banyak kegagalan dan kekecewaan maka itu berarti semakin besar rahmat Allah akan datang kelak. Benamkan kehendak nafsu, benamkan kesembongan, benamkan kecintaan dunia , lepaskan semua pandangan kedepan kemudian duduklah bersama sang pecipta. Jangan tempuh jalan pintas karena itu akan membuat kita kehilangan arah. Berjalanlah lurus kedepan dengan proses yang benar maka tentu kita akan sampai pada tujuan yang sebenarnya.

Setiap manusia terlahir berkat rahmat Allah dan tentu Allah pulalah yang akan menjaganya serta memberi rezeki padanya. Allah tidak memberikan rezeki secara langsung tapi dia memberikan segala yang kita butuhkan untuk mendapatkan rezeki. Kita harus menggunakan apa yang ada pada diri kita untuk mengikuti proses datangnya rezeki itu. Setiap proses membutuhkan perjuangan ( struggle ) , kesabaran dan keyakinan. Ketiga hal inilah yang memang tidak semua orang memilikinya. Memang seharusnya tidak ada yang perlu disalahkan dan tidak perlu berprasangka buruk akan rahmat Allah. Karena ketika Allah memberi kita sesuatu maka diapun akan meminta sesuatu dari kita dalam bentuk yang tentu tidak kita inginkan, yaitu kesabaran. Inilah permintaan Allah yang terlalu sulit kita terima dengan akal kecuali dengan keimanan. Padahal kesabaran itu , ketika diminta oleh Allah adalah juga karena kasih sayangnya agar kelak Allah akan memberi lagi kita dalam nilai yang tak terhingga dari yang kita bayangkan. Apa itu ? Kebahagiaan lahir dan batin.

No comments:

Magic Word

  Waktu saya pergi merantau. Setiap bulan pasti surat ibu saya datang. Walau saya tidak kuliah. Pekerjaan tidak tetap. Tetapi tidak pernah i...