Saturday, May 13, 2006

awal reformasi...

Ketika itu di abad 12, para pemuda Kristen Eropa menjadikan Spanyol sebagai tempat untuk mendapatkan ilmu pengetahuan disegala bidang. Karena mereka terpesona dengan kenyataan yang ada tentang Spanyol yang maju dan makmur dibawah kekuasaan Islam. Sama seperti kini, para pemuda yang menjadikan Eropa dan AS sebagai tujuan untuk exist dibidang pengetahuan Modern. Para pemuda eropa ketika datang berbondong bondong memenuhi unversitas Islam yang ada di Spanyol seperti seperti universitas Cordova, Seville, Malaga, Granada, dan Salamanca. Selama belajar di Spanyol, mereka aktif menerjemahkan buku-buku karya ilmuwan-ilmuwan muslim. Pusat penerjamahan itu bernama “Toledo “.

Para pemuda yang belajar di universitas islam di spanyol mendapatkan pencerahan dari Pemikiran Ibn Ruyd ( 1120-1198). Suatu pemikiran yang melepaskan belenggu taklid dan menganjurkan kebebasan berpikir. Ibn Rusyd mengulas pemikiran Aristoteles dengan cara yang sangat memikat bagi orang yang berpikiran bebas. Ia mengedepankan sunnatullah menurut pengertian Islam terhadap pantheisme dan anthropomorphisme Kristen. Pihak gereja menolak pemikiran rasional yang dibawa gerakan Averroeisme ini. Setelah pulang ke negerinya, mereka para pemuda pemuda ini mendirikan sekolah dan universitas yang sama. Universitas di Eropa yang pertama adalah Universitas Paris yang didirikan pada tahun 1231 M, tiga puluh tahun setelah wafatnya Ibn Rusyd. Di akhir zaman pertengahan Eropa, baru berdiri 18 buah universitas. Di dalam universitas-universitas itu, ilmu yang mereka peroleh dari universitas-universitas Islam diajarkan, seperti ilmu kedokteran, ilmu pasti, dan filsafat. Pemikiran filsafat yang paling banyak dipelajari adalah pemikiran al-Farabi, Ibn Sina dan Ibn Rusyd.

Mereka para pemuda ini telah menjadi elite pembaharu di Eropa dan pengaruhnya sangat besar, hingga di Eropa timbul gerakan Averroeisme (Ibn Rusydisme) yang menuntut kebebasan berpikir. Berawal dari gerakan Averroeisme inilah di Eropa kemudian lahir reformasi pada abad ke-16 M ,rasionalisme pada abad ke-17 M dan pencerahan (aufklaerung) pada abad ke-18 M. Buku-buku Ibn Rusyd dicetak di Venesia tahun 1481, 1482, 1483, 1489, dan 1500 M. Bahkan edisi lengkapnya terbit pada tahun 1553 dan 1557 M. Karya-karyanya juga diterbitkan pada abad ke-16 M di Napoli, Bologna, Lyonms, dan Strasbourg, dan di awal abad ke 17 M di Jenewa. Dari reformasi inilah lahirnya dua paham Kapitalisme dan Sosialime. Sebetulnya filsafat islam tidak mengajarkan terjadinya dua paham yang bersifat subjective. Islam mengajarkan kesimbangan untuk lahirnya kebenaran dan kebaikan yang universal dan keadilan sejati.

Paska Ibn Rusyd muncul berbagai filsuf dalam islam mapun diluar islam. Dalam konteks isme maka munculnya paham kapitalisme karena pemahaman tentang fungsi akal dan nafsu dalam islam. Dimana akal berperan untuk dapat menembus segala keterbatasan manusia. Dan lebih dahsyat lagi bila akal didukung oleh nafsu. Maka manusia akan menjadi kekuataan luar biasa. Akal dan nafsu ttidak menjadikan laut luas sebagai ancaman tapi justru peluang. Hutan lebat yang ganas menjadi peluang. Bahkan ruang angkasa yang jauhpun menjadi rahasia yang harus ditemukan jawabannya. Tapi satu hal yang tidak penah mereka pahami tentang fungsi nurani yang menyuarakan ketulusan dan kebenaran serta keadilan. Disisi lain sebagai lawan Kapitalisme , tebentuk paham yang disebut sosialisme. Yang lebih mengedepankan akal dan nurani namun memasung nafsu atau hak pribadi melalui system kekuasaan negara. Akibatnya Sosialis pun hidup dalam philosophy tanpa ada kemampuan menjadikan komunitas berbuat untuk kemajuan.

Dua paham ini, kapitalisme dan sosialime adalah bagian dari syariat islam. Satu sama lain tidak boleh dipisahkan sebagaimana fitrah manusia untuk menjadi khalifah dimuka bumi. Kapitalisme diperlukan untuk berbuat namun sosialime sangat perlu untuk menciptakan keseimbangan. Sebuah perpaduan antara akal, nafsu dan nurani. Namun nafsu haruslah ditempatkan sebagai lascar , akal sebagai raja dan nurani menjadi hakim agung. Dengan demikian keseimbangan terbangun dan kemakmuran tercapai. Hal inilah yang menjadi tesis dari Keyness untuk mengkoreksi kapitalisme cara Karl Max. Dimana peran negara harus dominant menjaga arah kapitalisme agar tujuan kapitalisme untuk kemakmuran dapat tercapai. Walau kenyataannya Kapitalisme tidak pernah mencapai tujuannya bagi kemakmuran planet bumi. Begitupula dengan sosialime.

Jadi tetaplah pada keyakinan syariat islam kalau ingin sebuah keseimbangan terbentuk. Kalau tidak maka apapun pilihan selalu menimbulkan paradox. Percayalah ! karena apa saja yang sekarang berkembang diseluruh universitas terbaik didunia barat /AS berasal dari khasanah ilmu pengetahuan Islam. Mereka memahaminya sepotong potong karena mereka tidak beriman akibatnya menimbulkan paradox. Kita umat islam haruslah lebih baik dibandingkan dengan mereka karena kita mengimani konsep kitab mulia dan hadith secara utuh.

No comments:

Ujian keimanan

  Banyak orang hebat, tetapi tidak hebat. Sama seperti Mie istant. Mie Ayam tapi bukan ayam. Rasa doang yang ayam. Itupun artificial atau bu...