Sunday, October 25, 2015

Mencintai dan menikahi

Dapatkah kamu bayangkan bila pada akhirnya wanita sahabatmu yang telah menjadi mitra bisnismu selama 10 tahun akhirnya jatuh cinta kepadamu. Demikan kata teman. Sesuatu yang tak pernah dia duga sebelumnya. Karena hubungan sebatas mitra dalam bisnis.Dia akui bahwa dia "mencintai" wanita itu namun dia tidak pernah "jatuh cinta". Dia mencintai dan dia mempercayai wanita itu mengelola bisnisnya sehingga mendatangkan laba yang besar. ya cinta kepada sahabat yang membuat dia peduli dan menjaganya dengan rasa hormat. Namun ketika dia menolak dengan halus bahwa dia tidak bisa jatuh cinta namun tetap mencintai wanita itu sebagai sahabat. Wanita itu pergi meninggalkannya dengan mengundurkan diri sebagai direktur tanpa minta pesangon. 

Seharian dia mencari wanita itu akhirnya dia temukan wanita itu meginap dirumah temannya. Wanita itu berkata " Tadi saya punya suami,saya mencintainya dengan tulus dan diapun mencintai saya. Namun akirnya dia pergi kewanita lain disaat saya dan anaknya sangat membutuhkannya. Sementara kamu, pria yang saya kenal sebagai sahabat,tidak pernah jatuh cinta kepada saya karena kamu hanya jatuh cinta kepada istrimu, namun kamu selalu ada untuk saya ,menjaga saya ,mendidik saya dengan sabar.Kamu terlalu baik.Apakah salah saya jatuh cinta kepadamu. Saya butuh suami dan anak saya butuh ayah.Salahkah bila saya berharap" demikian katanya mengulang ungkapan cinta wanita itu kepadanya.

Lantas apa yang dia lakukan menghadapi persoalan ini? karena bagaimanapun dia tidak mau kehilangan wanita itu sebagai mitranya yang sukses mengelola bisnisnya dan tentu dia tidak mau mengecewakan istrinya yang telah memberi dia anak. Apa yang dia lakukan? menurutnya dia menceritakan semua hal tentang wanita mitranya itu kepada istrinya.Istrinya mendengar dengan seksama. Setelah itu istrinya menawarkan usul untuk mengundang wanita itu makan malam bersama. Dia,istrinya dan wanita itu.Juga masing masing membawa anak.Istrinya yakinkan semua akan baik baik saja setelah dinner. Dia menyetujui...

Ketika makan malam bersama, istrinya berkata kepada wanita itu "Saya sudah tahu semua tentang kamu dari suami saya. Saya hanyalah ibu rumah tangga. Saya tidak punya pendidikan tinggi seperti kamu tapi saya melahirkan anak dari suami saya yang semuanya sarjana.Saya hargai kamu membantu suami saya selama ini karena dia memang harus dibantu. Tapi ketahuilah bahwa bapak bukan suami yang pas utk kamu. Kamu akan menderita karena itu dan saya terluka. Terimalah kenyataan dan kalau tidak bisa menerima maka berdamai lah dengan kenyataan. ingatlah Bapak akan selalu ada untuk kita membagi cintanya namun dia tidak akan jatuh cinta lagi. Paham ya sayang.."

Wanita itu menangis mendengar kata sejuk dari istrinya. " Terimakasih Bu. Terimakasih udah ingatkan saya. Maafkan saya bila saya terlanjur jatuh cinta kepada bapak.Saya akan melupakan keinginan itu dan berdamai dengan kenyataan.. Ya bapak akan selalu ada untuk kita membagi cintanya dengan cara berbeda. Aku akan terus bekerja keras untuk bapak dan berkorban untuk cinta.Tentu ibu akan tetap satu satunya wanita yang mendampingi bapak dan berkorban untuk cinta.Ya cinta yang berbeda karena posisi kita berbeda" demikian kata wanita itu.

Kedua wanita,istri dan wanita sahabatnya saling berpelukan sebagai ungkapan ketulusan untuk saling menghargai sesama wanita..tanpa harus menyakiti dan kecewa. Karena mencintai adalah pilihan namun menikah adalah takdir..Menyadari ini tidak perlu harus merasa paling superior,Pada ahirinya nilai dihadapan Tuhan, kembali kepada niat baik dan keikhlasan sebagai sahabat atau istri.

1 comment:

Mas Niam said...

antara cinta dan menikah... dua wanita. he..

Ujian keimanan

  Banyak orang hebat, tetapi tidak hebat. Sama seperti Mie istant. Mie Ayam tapi bukan ayam. Rasa doang yang ayam. Itupun artificial atau bu...